I made this widget at MyFlashFetish.com.

07 Juni 2014

Pasti bercanda nih.

Pagi-pagi buta dua orang di bawah ini (atas: Meydisya, bawah: Hani) masuk ke kamar kosan sambil nyanyi. Mata masih kriyep-kriyep ngeliat sesuatu mirip kue (yang ternyata mi goreng setumpuk) dengan lilin di atasnya. Lilinnya berbentuk angka. Angka satu sama.............sembilan?


My God.

Secepat itukah? Kayaknya baru kemaren gue kalo ketiduran di ruang keluarga masih digendong dengan entengnya ke kamar, baru kemaren rasanya update foto di Facebook dengan gaya bibir ditipis-tipisin (padahal mah emang udah tipis bener), dan kayaknya baru kemaren lusa gue jingkrak-jingkrak keterima di SMAN 47. Sekarang faktanya umur gue udah segitu aja.

18 to 19.

Banyak banget yang terjadi di dunia gue.
Belom juga nyampe setahun di Malang, gue udah ngalamin dari yang hepi nih (studi mengasyikkan hampir setiap hari, jalan-jalan ke Bromo 3x, camping di Goa Cina, MKKB di Alun-alun Batu, dll.), ngeselin (sesi evaluasi ospek lembaga berkali-kali, sampe gue hapal ritmenya), dan tragis sekalipun.

  Ain't ignored the changes happened to myself.
Be more diligent in doing house work.
Gue udah mau belajar, karena emang studi sesuai sama yang gue mau tau.
Lebih pilih-pilih sama activity surrounds me; it has reason.
Cooking.
Open-minded, mulai bisa terbuka sama perspektif orang.
Hate to mention it but, okay, gue jadi lebih mellow. Perlu saya pertegas, disini mellownya BUKAN nangis bombay ngeliat drama or such things loh ya. BUKAN.
Daaan masih banyak yang lain.

Still figure out what fits to me exactly.

18 to 19 adalah episode dimana gue lagi mencoba menarik diri dan memperhatikan. Gue gak asal nimbrung di suatu komunitas, organisasi, atau kepanitiaan karena yang gue tau, dunia kampus itu kayak lagi nyelupin kaki di tepi laut tapi merem. Gue belom tau sekencang apa ombak yang bakalan dateng, berapa suhu airnya, warna airnya kayak apa, ada hiunya apa engga. So I choose to take it slow while adding my time for study. Sementara kalo gue gak melakukan ini, gue taunya gue lagi lari bebas sambil merem dari pantai ke laut tanpa tau apa-apa. Iya untung kalo masih ketemu air, kalo keduluan nabrak tebing di pinggir pantai? Asem.

Bukan berarti gak setuju sama temen-temen yang lagi asik sama kegiatan dan rapatnya, this is only my consideration, gue juga masih ikut kok beberapa kegiatan tapi dengan intensitas yang gak seheboh waktu SMA. Gue belum merasa siap aja untuk menelan semuanya mentah-mentah dengan tanggung jawab akademik gue yang jauh lebih besar dari sebelumnya. I was so chill about study back then.

Tuh kan. Iya, itu yang jadi beda banget. Ditambah lagi...

Dulu:
1. Speak up -> ketarik jadi panitia
2. Yaudah.. -> jadi panitia
3. Engga mau. Pake titik. -> nolak
4. Lo yakin? -> if I'm not sure about someone's thought

Sekarang:
1. Kalem, diem, nemenin temen nyelesain some issues -> ketarik jadi panitia
2. Kabur dari OR panitia -> EH DISAMPERIN. Asem, gue gak enak nolak.
3. Uhm..gimana ya? Pengen sih, tapi.. -> nolak, tapi pake petimbangan.
4. Kenapa gitu? Gimana caranya? -> gak yakin, tapi coba mau cari tau dulu

Gyahahaha lucu juga ya kalo sadar apa aja yang berubah...
Clock keeps ticking, apa lagi yang akan terjadi? Gue cuma berharap semuanya bakalan mengukir gue jadi pribadi yang bermanfaat dan tetap di jalan yang benar.

Last,
I want to say Happy Birthday to Myself!
May my dream comes true, June my age accrue. :P
Even gue masih gak percaya tahun depan udah bakalan kepala dua....

21 Desember 2013

Ambil Napas

Cuaca Malang lagi ngikutin tren sendu-sendu galaunya ABG yang lagi transisi ke dewasa; mendung, dikit-dikit gerimis, sekali-sekali deres, abis itu cerah dikit, mendung lagi. Yah gitulah ya kurang lebih. Alhasil suhunya pun mendukung banget buat makan, tidur, selimutan, nyemil, dan tidur lagi. Pembengkakan massal sel-sel adiposa yang ada di tubuh gue.

Besides, gue telah memasuki minggu tenang tekun karena tanggal 30 Desember nanti gue udah masuk ke tahap pengujian pembelajaran gue dalam satu semester ini secara keseluruhan a.k.a. UAS (JEDERRR!). Ini adalah komplikasi dari biomolekuler, anatomi, fisiologi, patologi anatomi, berbagai praktikum, ditambah pula pake bahasa, kewarganegaraan, agama, dan etika. Heuheu, seru kan ya?

Karena minggu tenang tekun ini juga, no more jalan rutin ke kampus sejauh 2km untuk sementara ini dan dengan dukungan alam semesta, bertambah rajinlah gue memberi asupan cadangan makanan ke sel-sesl adiposa tersebut. Kunyah kunyah...

Oiya, ehem, pamer dikit 


Apa? Stand Up Comedy? BUKAAN, it's Sheila On 7 on Harmonica! (acaranya FEB UB)
Jepretan gue? Urgh, sialnya bukan, ini hasil ngambil dari Twitternya acara tersebut.
Boongan nontonnya? Enak aja, walaupun tiket agak mahal, gue tetep nonton beneran kok, suwer.

Gue mungkin bukan Sheila Gank atau orang yang bukan Sheila Gank tapi nempelin poster SO7 di tembok sampe ke langit-langit, I just really fell in love with their songs and how they perform in every show. Especially, Duta.. Oke, FYI aja, ini gue nontonnya pas banget abis kelar UTS ketiga (ya, ketiga, kalian gak salah baca kok) dan otak gue udah mumet banget. Kalau diibaratkan nih, otak gue kayak toilet yang abis dipake defekasi, nah SO7 adalah flush-nya. Sweet banget gak sih? :3

Selesai deh, ketikan kali ini.
Ternyata masuk kedokteran bukan berarti pusyang-pusyang terus sampe kiamat, have fun juga masih bisa jalan kok. Dan ini have fun versi gue. Enjoy life!

14 Oktober 2013

Long Way From Home, Long Story to Tell

Malang, adalah tempat di mana sekarang gue berotasi terhadap poros Bumi.

Dari setelah UN sampe hari ini, ceritanya adalah sepanjang jarak gue dengan rumah gue di Ciputat. Cara ngukurnya? Weits, gue yakin cerita gue bisa non-stop dari Ciputat sampe Malang, even if we go by a car.


ki-ka: Kak Amril, Kak Hilman, Rama, Kak Topo, Dhia, Radith, Kak Dicky, Brian, Doyok



This is my family in Malang, alumni SMAN 47 Jakarta. Ini baru sebagian kecil. Itung aja sendiri kalo di angkatan gue ada 30 orang, angkatan atas 15, ditambah dua angkatan lagi di atasnya. Heuheu bener-bener keluarga besar. Gue pengen semester 3 nanti, ilmu gue udah bisa bermanfaat buat keluarga di Malang ini :)

Foto ini diambil tanggal 13 Oktober 2013, sebelum masuk sesi guling-guling di Bromo. Entah ada apa hari itu, bahkan alumni yang udah berkali-kali kesana aja bilang pasirnya lagi lebih tebel dari biasanya. Hasil dari guling-guling? Tiga spion lepas, dua diantaranya hilang tertimbun pasir, ada yang kukunya patah, keseleo, dan ada juga yang lecet wkwk. What so worthy about this tour is....AKHIRNYA GUE JALAN-JALAN BRAY! Dan kita pulang dengan selamat walaupun motor sempet kebalik, ada yang kelempar dari motor, dll.

So, wait for another jalan-jalan story! *semoga bisa jalan-jalan lagi, amin*

20 April 2013

Me as Student

Alhamdulillah yah, selesai juga seluruh kepenatan menuju ujian nasional. Mulai dari ngepush belajar fisika, kutak-katik matematika, teradiasi rumus kimia sampai kena biologitermia. Rambut rontok dan badan montok pun tidak bisa dihindari lagi selama 6 bulan terakhir-_- 

Udah selesai, udah selesai, ujian nasionalnya udah selesai dengan alhamdulillah lancar dan kondusif.
Tapi...ya, berbeda dengan beberapa daerah di Indonesia bagian Timur.
Kebayang gak sih, kalo lo udah super-hyper-spirited buat ujian nasional eh terus diundur.....

Dear, government.
Ketika ada berita pengumuman bahwa ujian 20 paket, saya udah tau deh bau-bau selanjutnya. I tweeted; "Dear government, jangan sampe crash kyk ppdb SMA 3thn lalu kejadian di UN. Sincerely, student." -20 Maret 2013, @dhsnh-

Gak perlu six sense buat tau akan seperti apa kebijakan baru pemerintah yang radikal. UN 20 paket buat apa coba? Pake barcode segala dan distribusinya kalah sama distribusi kerupuk putih di warung-warung. Iyalah, kerupuk putih bisa hari ini abis besok ada lagi. Lah, soal UN?

Tadinya gue udah husnuzan sama pemerintah, mungkin ini usaha yang baik dalam mengurangi kecurangan di ujian nasional yang kemudian akan berdampak baik pada mental generasi penerus masa depan. Dengan barcode berarti gak bisa asal tuker-tukeran jawaban, ya kan? But still, business is business. Bocoran tetep nyebar dimana-mana dan "jasa" lain yang sungguh keterlaluan otak evilnya.
Kecewa berat 100 kg.

Kemudian diperparah dengan distribusi soal UN yang kacau sampai pelaksanaan UN di beberapa kota harus diundur. Gue sendiri gak aktif browsing kemarin-kemarin karena gue lagi ujian, but generally I can imagine how some of my brothers there, in East Indonesia, mentally down. Soal ujian itu bisa dikerjain dengan ilmu sendiri kira-kira cuma 75%, 25%nya lagi pake semangat. Kalo udah down duluan, belom apa-apa juga udah pengen ngerobek kertas soalnya kali. Fffuuaahh, rasanya tudingan alasan kependidikan yang bobrok bener-bener harus ditunjukkan ke hidung setiap pejabat di pemerintahan. Right in the middle of their stupid nose.
Kecewa berat 500 kg.

 Gue salut sama mereka yang tetep teguh ngerjain soal ujian dengan kondisi yang beraneka ragam dan jelas mempersulit. Semoga berkah dari hasil ujian nanti adalah emang berkah yang sesungguhnya. Dan buat yang masih pake bocoran dan syalala lainnya ditambah ikut ngeluh dan misuh-misuh sendiri sementara temen-temen di daerah lain berjuang, semoga dengan senang hati Tuhan memberikan hadiah yang bermakna untuk kalian.

Ujian nasional bukan ujian materi, tapi ujian mental.
Maka yang berbuat curanglah yang sebenar-benarnya telah gugur duluan.